banner 728x250

Butuh Waktu Panjang Pelaksanaan Misi Tugas Khusus UP4B

banner 120x600
banner 468x60

 

Lensapapua– Dalam rangka IMG_5137menyelesaikan berbagai permasalahan percepatan pembangunan yang ada di Papua dan Papua Barat melalui Unit Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat (UP4B) dengan misi tugas khusus sejak akhir 2011 hingga 2014 ini, dan dinilai waktunya  masih terlalu singkat.

banner 325x300

Padahal dalam kurun yang sesingkat itu tidak bisa menyelesaikan berbagai persoalan dan hambatan yang terjadi di lapangan, kata Kepala Bappeda Papua Barat melalui pejabat yang mewakili, Supriyadi Djalimun, dalam sambutan pada acara Rakorsus para kepala daerah di wilayah ini, di  Meridien Hotel Kota Sorong, Senin (3/3).

Dalam misi tugas khusus itu, yakni pembangunan infrastruktur dasar, peningkatan masalah pendidikan, peningkatan pelayanan kesehatan, pemberdayaan ekonomi rakyat yang ada di kedua provinsi paling timur di Indonesia.

Ia menjelaskan, percepatan pembangunan di Papua dan Papua Barat  yang telah berjalan 3 tahun dimana telah banyak berbagai terobosan  dalam mengimplemetasikan Perpres Nomor 65 Tahun 2011 tersebut, kata Ketua Bappeda Papua Barat, Drs Ishak Hallatu, M.Si.

Beberapa proyek pengembangan peternakan sapi di Bomberai dan Kebar Kabupaten Tambrauw, pengembangan industri sagu di Sorong Selatan yang merupakan salah satu industri terbesar di dunia.

Selain itu pembangunan pabrik semen di Manokwari yang telah siap  beroperasi, pembangunan infrastruktur pelabuhan laut, khususnya di Kabupaten Kaimana, Raja Ampat dan Kabupaten Tambrauw, pengiriman mahasiswa Papua untuk belajar di berbagai perguruan tinggi di dalam maupun di  luar negeri.

Juga, peningkatan  dan pengembangan fasilitas kesehatan, pengembangan kegiatan usaha koperasi dan UKM,   serta  beberapa proyek pengembangan pembangunan lainnya.

Disamping itu, UP4B telah berinisiasi dengan adanya Perpres Nomor 84 tahun 2012 tentang Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah dan Peraturan Presiden Nomor 40 tahun 2013 tentang Pembangunan Jalan  Dalam Rangka Percepatan Pembangunan di Provinsi Papua dan Papua Barat.

“Walaupun belum terlaksana seluruhnya,  tapi sudah cukup membawa suatu perubahan dalam berbagai bidang yang ada di kedua provinsi ini,” ujar Hallatu.

Dengan berbagai hasil pembangunan yang telah dan akan dicapai, ujar Hallatu dimana kita berterima kasih kepada pemerintah pusat melalui UP4B  dengan melakukan misi tugas khusunya, sehingga pembangunan di kedua wilayah ini bisa berjalan sesuai harapan.

Dari pantuan media ini, nampak hadir pada Rakorsus P4B terkait penyusunan rencana kerja  tahunan percepatan pembangunan di Papua dan Papua Barat,  yang  seyogianya dihadiri oleh bupati dan walikota,.

Tapi yang hadir dan ikut  memaparkan materi perencanaan pembangunan daerahnya hanya dua pejabat saja, yakni Bupati Sorong Selatan Otto Ihallauw dan Bupati Sorong melalui  Wakil Bupati Suka Hardjono.

Sementara  Walikota Sorong diwakili Asisten I Setda Ismail Latukonsina, Bupati Tambrauw diwakili Kepala Dinas Pendidikan Yohanis Mofu,  Sedangkan beberapa bupati hanya mengirimkan perwakilannya   melalui Pimpinan SKPD terkait.  (rim/Red)

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.