banner 728x250

Kunjungi Pesantren Salafiyah SP3, Kapolda Papua Barat Serukan Persatuan Ditengah Perbedaan

banner 120x600
banner 468x60

Lensapapua – Kepala Kepolisian Papua Barat Irjen Pol. Daniel Tahi Monang Silitonga,S.H.,M.A. jalin silaturahmi dengan tokoh masyarakat, tokoh agama dan Santri Pesantren Salafiah Distrik Pravi SP3 Selasa, (22/11).

banner 325x300

 

Kepada para umat pesantren, Kapolda Papua Barat menyampaikan beberapa hal terkait nilai- nilai persatuan.

“Kita disini harus bersatu dengan berbagai perbedaan, semuanya ini merupakan kebersamaan jiwa kita ,jiwa bangsa kita Indonesia ini sedang dipertaruhkan dengan perbedaan – perbedaan kecil itu” ujar Kapolda.

 

Dihadapan para hadirin, Kapolda menceritakan kisah seorang Jenderal Stenli dalam sebuah buku tentang seorang jenderal Stenli.

“Persatuan dan kesatuan itulah yang paling mahal nah kalo dengan satu pun atau uang dan hal-hal lainnya itu kita jual maka hancurlah negeri ini” ujar Kapolda.

 

“Sekarang yang paling berharga di Republik ini sampai hari ini adalah kebersamaan, kebersamaan adalah adat kita” tambahnya.

 

“Di Cianjur kemarin ada gempa bumi, yang sampai dengan saat ini sudah 65 orang meninggal dunia dan ada 25 lebih masih tertimbun, dan banyak mengungsi, dan banyak juga masjid dan pondok yang roboh dan saya minta tolong untuk dibawa dalam doa dalam musibah ini” tutup Kapolda.

Diakhir kegiatan, Kapolda mengajak para tokoh untuk memanjatkan doa untuk musibah bencana alam yang terjadi di Cianjur.

 

Turut hadir Dirbinmas Polda Papua Barat Dirpamovit Polda Papua Barat, Dirlantas Kabid Propam Polda Papua Barat, Kabid Humas Polda Papua Barat, Pengurus Pesantren Yayasan Pendidikan Salfiyah, Kepala Kampung Aimasi, Kepala Kampung Udapi Hilir, Ketua Majelis Riyadul Jinan, Ketua DMI Distrik Prafi, Kapolsek Prafi, Kepala Sekolah MTS Negeri Manokwari, Kepala sekolah Madrasah Ibtidaiyah. Red

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.