Pembukaan Laboratorium Inovasi Wujud MoU Pemkab Sorong Dengan LAN-RI

Lensapapua-  Kepala Baperlibang Kabupaten Sorong, melalui Kepala Bidang Penelitian Pengembangan  Pendataan dan Pelaporan Yohanes Laba Maran mengemukakan, kegiatan pembukaan  Laboratorium Inovasi  merupakan kelanjutan dari kerja sama   nota  kesepakatan bersama  (MoU) Memorandum of Understanding antara  Pemkab setempat dengan Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.

 

Seperti, yang tertuang dalam MoU,  dengan nomor  119/267/ 2021, nomor : 12/K/1/HKEU.03.01 tentang Penguatan Kapasitas Pemerintah Kabupaten Sorong. Pelaksanaannya, sejak  29 Maret 2021, yang langsung ditandatangani Bupati Sorong di Kantor LAN RI Jakarta.

 

Seperti, yang tertuang dalam ruang lingkup apa yang menjadi kesepakatan kerja sama adalah berkaitan dengan Kajian  Kebijakan dan Inovasi Administrasi Negara, kajian dan inovasi  manajemen ASN, pelatihan dan pengembangan kompetisi ASN, pendidikan tinggi terapan, dan kesepakatan lainnya akan diatur lebih lanjut, jelas Yohanes kepada awak media, Jum’at (18/6-2021) di Aimas.

 

“Pada prinsipnya, kami dari Baperlitbang sebagai perencana, dimana ada beberapa kegiatan yang sebenarnya sudah dilakukan oleh Organisasi Perangkat Daerah. Itu sebenarnya sudah menunjukkan inovasi Pemda sudah masuk ke dalam anggaran, sesuai rencana strategi dari OPD. Dan ini merupakan  akumulasi  untuk menjawab Visi dan Misi Bupati Sorong,” bebernya.

 

Namun demikian, yang menjadi titik kelemahan adalah disebabkan tak ter-update untuk pengisian pada format pelaporan inovasi di tingkat nasional.

 

Berkaitan, dengan pengumuman dari Kemendagri tentang inovasi daerah  memang kita di Pemkab Sorong masuk dalam daftar tidak terdeteksi (disclaimer).

 

“Persoalannya, bukan kita belum pernah berinovasi, tapi kita sudah lakukan hal itu. Hanya saja kita belum meng-input data itu yang diminta oleh BPKP, sehingga dalam menjawab tindak lanjut (follow-up) ini sambil berproses,  yang masih dibantu oleh pihak LAN untuk ditindaklanjuti sampai di September akan langsung diluncurkan oleh Bupati Sorong,” aku Yohanes.

 

Kalau soal penganggaran dan pendampingan nanti kita lihat bersama. Bahkan, lanjut Yohanes, terkait hal ini dirinya telah berkoordinasi dengan Kepala Baperlitbang setempat, mengingat hal ini  substansinya sangat penting untuk kita  segera tindaklanjuti.

 

Dalam waktu dekat, kita akan menggelar  rapat pembentukan Tim Terpadu Inovasi Kabupaten Sorong. Dengan harapan, apa yang kita lakukan nanti terintegrasi, terkoordinasi dengan baik.

 

Dalam Tim Terpadu tersebut,  sebagai penanggung jawab Sekda,  para pimpinan OPD. Termasuk Baperlitbang, Bagian Organisasi Setda, Badan Kepegawaian dan Diklat Daerah, serta Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Kabupaten Sorong.

 

Sehingga, dengan melibatkan semua OPD terkait, seperti ini  akan lebih mempermudah koordinasi,  dan tindaklanjuti hal ini agar bisa berjalan sesuai harapan, tambahnya. (Rim/red)

 

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.