banner 728x250

Disiplin Kerja PNS Berawal Dari Kesadaran Masing-Masing Individu

banner 120x600
banner 468x60

banner 325x300

Lensapapua  Masalah penegakkan disiplin kerja pegawai negeri sipil (PNS) yang ada di Pemkab Tambrauw terus menjadi perhatian serius dari Bupati, Gabriel Asem. Melalui disipil kerja yang secara teratur dimulai dengan mengikuti apel pagi tepat pukul 08.00 dan apel sore yang dilaksanakan setiap pukul 15.00 waktu setempat. Saya berharap kepada setiap PNS untuk selalu berada di tempat kerjanya masing-masing dan senantiasa untuk disibukkan dengan setiap beban kerja yang telah diberikan atasannya. “ Jika, pekerjaan selesai, diimbau kepada pegawai untuk membaca berbagai referensi buku, koran yang ada dengan harapan  untuk menambah wawasan dalam  rangka menunjang tugas  sehari-hari.”

          Kegiatan belajar atau membaca itu bukan saja saat ikut mengikuti pendidikan formal saja, tapi sebenarnya kegiatan seperti itu tak ada waktu dan ruang yang  membatasinya.”  Hanya saja berhenti melakukan aktifitas itu ketika  seseorang memasuki liang lahat. Jadi belajar dan belajar” bebernya.

          Kembali kita diingatkan yang sering terjadi selama ini, “jangan ada kesan,  ketika kapal masuk di Sausapor  dalam sepekannya  3 kali, dan kemudian  pegawai tersebut hanya menujukkan mukanya sebentar  di kantor dan kemudian  setelah kapal balik ke Sorong orangnya kembali menghilang, dan hal itu tidak saya inginkan.

” Masyarakat- pun ikut memantau dan memberikan saran agar jadwal masuknya kapal harus diatur secara baik, sehingga  tidak terkesan pegawai datang dan pulang semaunya. Jadi itu akan menghambat juga tugas dan pelayanannya.

          Apabila pengaturan jadwal masuknya kapal se-pekan sekali saja akan berimbas pada masalah perekonomian masyarakat  juga  ikut terhambat, terutama masyarakat yang akan menjual hasil panenannya  di Sorong.

Ia berharap kepada  semua PNS yang ada untuk terus melaksanakan tugasnya sebagai abdi Negara dan abdi masyarakat secara baik.  ” Dan  mendisiplinkan diri itu bukan ada unsur paksaan, tapi harus adanya kesadaran setiap individu yang lahir dari diri kita masing-masing. Dengan disiplin  kerja yang baik,  maka semua  tugas dan tanggungjawab yang diembannya itu bisa dilaksanakan sesuai harapan.

          Secara umum masalah disiplin merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam setiap kehidupan kita. Dengan mendisiplinkan diri yang baik dari  kita sebagai orangtua akan menjadi panutan dalam keluarga.  Jadi kita sebagai orangtua harus terdahulu menunjukkan  disiplin,  kemudian bisa diterapkan kepada keluarga termasuk anak-anak.

 Apa yang kita lakukan yang baik maka secara otomatis  akan diikuti  sang anak maupun orang lain yang ada di sekitar kita. Bagaimana kita bisa menerapkan disiplin kepada anak, sementara kita sendiri  abaikan disiplin, pintahnya.

          Begitu pula di lingkungan kerja kita tentu harus saling menghargai antara pejabat eselon IV dengan staf, eselon IV dengan atasannya eselon III dan seterusnya. Jadi kita harus lakukan secara berjenjang, kata Bupati Asem.

          Ia mengajak,  mari kita sama-sama untuk membangun kebersamaan dalam tugas dan pengabdian ini. “Boleh  bersaing tapi bersaing dalam hal yang positift,” dan jangan kita saling menjatuhkan antara satu dengan yang lain, karena perlu disadari bersama bahwa kita bekerja  satu atap, piring makan kita juga di sini, yakni Pemkab Tambrauw, ”imbaunya. (noya/rim/Red)

 

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.